.

Pemetaan Tafsir Jender di Indonesia (Contoh Penelitian)


Oleh: Hamka Hasan, Lc, MA

tafsir jender, tafsir, contoh penelitian, contoh penelitian jender, pemetaan tafsir, tafsir jender di indonesia, pemetaan tafsir jender di indonesia, contoh pemetaan tafsir
Latar Belakang
            Indonesia telah melahirkan sejumlah kitab tafsir dan kitab yang berhubungan dengan al-Quran.  Tafsir pertama yang hadir di bumi Nusantara adalah Tarjumân al Mustafîd, (Mesir: Mustafa al-Bab al-Halaby, 1951 M/1370 H, Cet. IV) karya Abd Rauf Singkili (Abd Rauf bin Ali al-Fanshuri Singkel, 1615-1693) yang ditulis lengkap 30 juz. Penelitian Nashruddin Baidan menyimpulkan bahwa hingga saat ini telah ditulis sekitar 200 kitab tafsir baik yang telah diterbitkan maupun yang belum diterbitkan diluar yang ditulis dalam bahasa daerah. 34 diantara tafsir tersebut dapat dikategorikan sebagai tafsir jender.
            Ada beberapa penelitian tentang pemetaan terhadap produktifitas tafsir di Indonesia baik dari segi metodologsi maupun dari segi pemikiran. Namun, sejauh ini belum ada peneltian yang khusus mengkaji pemetaan tehadap tafsir jender. Pemetaan terhadap tafsir jender secara metodologis penting dilakukan untuk mengidentifikasi, mengklasifikasi lalu mengukur secara metodologis tingkat kemajuan tafsir-tafsir dalam kurun waktu tertentu. Hasil tersebut dapat digunakan untuk merumuskan secara metodologis tafsir jender yang dibutuhkan untuk waktu mendatang. 
           
Permasalahan
Permasalahan pokok yang diajukan dalam penelitian ini adalah Bagaimana pemetaan tafsir jender di Indonesia yang mencakup metodologi,  metode analisis, idiologi/latar belakang penulisan, referensi, serta dependensi/independensi terhadap nalar tardisional, modern, dan Indonesia ?

Tujuan Penelitian
            Tujuan penelitian ini adalah untuk merumuskan pemetaan tafsir jender di Indonesia dari segi metodologi, metode analisis, idiologi/latar belakang penulisan, referensi, serta dependensi/independensi terhadap nalar tardisional, modern, dan Indonesia ?

Metodologi Penelitian
Penelitian ini berbentuk penelitian kepustakaan dengan menggunakan dua model strategi analisis, yaitu: deskriptif kualitatif dan verifikatif kualitatif. Adapun objek penelitiannya adalah 34 kitab tafsir yang terdiri dari: 11 tafsir 30 juz dan 23 tafsir tematik tentang kesetaraan jender.   

Kegunaan Penelitian
            Penelitian ini berguna untuk: Pertama, kaitannya dengan pengembamgan ilmu pengetahuan, penelitian ini dapat menambah khazanah keilmuan yang berkaitan dengan kajian tafsir di Indonesia; Kedua, kaitannya dengan pengembangan sumber daya manusia, penelitian ini dapat dijadikan sebagai bahan acuan untuk mengukur  produktifitas tafsir di Indonesia.

Studi Kepustakaan
            Ada tiga buku dan dua artikel serta dua skripsi  yang telah membahas dinamika tafsir di Indonesia secara metodologis, yaitu: 
  1. Artikel: “Perkembangan Metode Tafsir di Indonesia”, karya Yunan Yusuf.
  2. Artikel: “Karakteristik Tafsir al-Quran di Indonsia Abad ke-20”, karya Yunan Yusuf.
  3. Buku Popular Indonesian Literature of the Quran karya Howard M. Federspiel, professsor ilmu politik di Universitas Negara bagian Ohio Amerika Serikat.
  4. Buku: “Khazanah Tafsir Indonesia; dari Idiologi hingga Hermeneutika” (Jakarta: Teraju, 2003) karya Islah Gusmian.
  5. Buku: “Perkembangan Tafsir al-Quran di Indonesia”’ karya Prof. Dr. Nashruddin Baidan, MA.
  6. Skripsi: “Kajian al-Quran Kontemporer: Gagasan tentang dan Pendekatan Penafsiran al-Quran di Indonesia, 2002,  karya Lisma Dyawati Fuaida.
  7. Skripsi: “Karakteristik Kajian al-Quran di Indonesia”, karya Izza Rohman Nahrowi
            Adapun penelitian ini adalah penelitian yang khusus mengkaji pemetaan terhadap tafsir yang berwawasan jender. Tafsir yang ditulis dalam 30 juz dipilih surah an-nisa (4), sementara selebihnya adalah kitab-kitab yang khusus membahas tentang kesetaraan jender dalam al-Quran.

Temuan-temuan
            Temuan dalam penelitian ini adalah:
1. Peta Metodologi.

No
Metodologi
Jumlah
1
Ijmâlî (global)
10
2
Tahlîlî (analitis)
5
3
Muqâran (perbandingan)
16
4
Maudhu’ (tematik)
4

2. Peta Metode Analisis

No
Metode Analisis
Jumlah
1
Sosio kultural
18
2
Semiotik
13
3
Semantik
5
4
Interteks
34
5
Sosial kemasyarakatan
15

3. Peta idiologi/ latar belakang penulisan tafsir

No
Idiologi/Latar Belakang
Jumlah
1
Mengukuhkan asal penciptaan perempuan.
19
2
Kepemimpinan perempuan
21
3
Warisan perempuan
20
4
Poligami
21
5
Persoalan jilbab/pakaian muslimah.
16
6
Perdebatan ruang publik vs domestik
10
7
Hak-hak perempuan
16
8
Persaksian perempuan
21
9
Kesetaraan
18

4. Peta referensi

No
Referensi
Jumlah
1
Tradisional
34
2
Modern
12
3
Indonesia
10

5. Peta dependensi dan independensi terhadap nalar tradisional, modern dan Indonesia
           
No
Dependensi
Bentuk
Independen
Eksplisit
Implisit
1
Tradisional
19
15
0
2
Modern
9

3
Indonesia
3


Penutup
            Demikianlah penelitian ini telah dilakukan, saran yang bersifat konstruktif tetap kami nantikan untuk perbaikan penelitian ini.

Itulah tadi posting contoh penelitian tentang Pemetaan Tafsir Jender di Indonesia