.

Pertunjukan Wayang Potehi Dan Wayang Thiti

Artikel Budaya "Dari Wayang Potehi Ke Wayang Thithi"

Selamat berkunjung kembali di blog Kumpulan Ilmu dan Seputar Informasi Terkini. Pada kesempatan kali ini kumpulan ilmu akan berbagi lanjutan Artikel Budaya tentang Dari Wayang Potehi Ke Wayang Thithi (Suatu kajian Historis Seni Pertunjukan Wayang Potehi di Semarang dan Perkembangannya) Oleh sobat Ngesti Lestari (Jurusan Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Diponegoro). Untuk lebih lengkapnya silakan sobat membaca posting sebelumnya yang membahas tentang "Kajian Historis Seni Pertunjukan Wayang Potehi di Semarang dan Perkembangannya". semoga bermanfaat.


IV. Pertunjukan Wayang Potehi Dan Wayang Thiti

Pertunjukan wayang Potehi tidak memakan tempat seperti pada wayang  kulit yang memerlukan alat musik (gamelan) serta pengiringnya yang banyak. Wayang Potehi hanya memerlukan tempat seluas 3x4 meter setinggi kurang lebih 1,5 meter. Satu pertunjukan hanya melibatkan 5 orang , yaitu satu orang dalang dibantu satu orang asisten dalang dan 3 orang musisi pengiring karena alat musiknya sangat sederhana yaitu gembreng besar (Toa Lo), rebab (Hian Na), kayu (Piak Ko), suling (Bien Siauw), gembreng kecil (Siauw Loo), gendang (Tong Ko), selompret (Thua Jwee). Meskipun alat musiknya ada 7 jenis tetapi pemain musiknya cukup 3 orang karena satu orang dapat memainkan 2 atau 3 alat musik .

Wayang Potehi muncul lebih dahulu sebelum adanya wayang kulit Cina-Jawa (wayang thithi). Ceriteranya berasal dari mitos-mitos, legenda seperti Sam Kok, San Pek Eng Tay, Li Si Bin. Bahasa yang dipergunakan pada Wayang Potehi adalah bahasa Melayu sedangkan Wayang Kulit Cina-Jawa( wayang thithi) menggunakan bahasa Jawa. Cerita-cerita lain yang sangat terkenal pada pada tahun 1960 an seperti: Sin Jin Kwie, Hong Kian Cun Ciu, Cun Hun Cauw Kok, Poei Sie Giok, Loo Thong Sauw Pak yang mirip dengan lakon-lakon ketoprak12 yang dipentaskan oleh kelompok ketoprak Cokrojiyo. Pada tahun 1960 an di Semarang sering digelar ketoprak yang mengambil ceritera dari Cina seperti San Pek Eng Tay. Pada waktu itu di Semarang pernah dipentaskan di Tegalwareng (dulu Bon-bin). Tokoh-tokoh di dalam cerita asli Cina, disadur / diterjemahkan pada lakon ketoprak seperti tokoh Lie Sie Bien dalam ceritera ketoprak menjadi Prabu Lisan Puro, sedangkan tokoh Sie Jin Kwie menjadi Joko Sudiro. Kerajaan Thai Toy Tong  menjadi kerajaan Tanjung Anom, pangeran Thia Kauw Kiem menjadi Pangeran Dono Wilopo. Jenderal Ut Thi Kyong menjadi Jenderal Utoro.13
Beberapa lakon yang biasa dibawakan dalam pertunjukan wayang Potehi antara lain: Sie Jin Kwie, Hong Kian Cun, Cun Cu, Cun Hun Cauw Kok, Poe Sie Giok. Setiap wayang dapat dimainkan untuk pelbagai karakter, kecuali Bankong, Udi King, Sia Kao Kim yang warna wajahnya tidak dapat berubah. Lakon yang dibawakan berasal dari kisah klasik dari daratan Cina khususnya apabila dimainkan di klenteng. Adapula cerita yang diambil di luar cerita klasik seperti Soen Go Kong yang dikenal dengan sebutan “Kera Sakti”.

Pada tahun 1960 –an masyarakat Semarang mempunyai kebanggaan akan hasil kesenian wayang orang Ngesti Pandowo demikian pula masyarakat Yogyakarta pada kesenian ketoprak. Bagi masyarakat Semarang pada saat itu telah mengenal tokoh-tokoh legenda Cina seperti  Sam Kok , San Pek Eng Tay, Soen Go Kong yang dibaca melalui komik. Demikian pula dengan lakon ketoprak seperti tokoh yang telah disadur menjadi  Prabu Lisan Puro dan Pangeran Dono Wilopo, karena sudah mengenal cerita aslinya. Visualisasi tokoh–tokoh asli tersebut dapat dilihat melalui pentas wayang Potehi, sedangkan  alur cerita yang telah disadur dapat disaksikan dalam pentas ketoprak. Animo masyarakat Semarang dalam menyaksikan pagelaran seni baik wayang orang Ngesti Pandowo, Sri Wedari maupun Ketoprak Mataram sangat besar animonya bahkan penonton sering kehabisan tiket pertunjukan. Namun ketika terdapat larangan pertunjukkan seni yang berbau Cina, ikut tenggelamlah ketoprak ini. Diantaranya karena ada sebagian yang terlibat dalam LEKRA (lembaga Kesenian Rakyat) yang merupakan wadah kesenian yang tersangkut dalam peristiwa G.30 S-PKI karena dimanfaatkan untuk mempengaruhi masyarakat. Demikian pula wayang potehi ikut tenggelam pula dalam khasanah budaya bangsa. Walaupun demikian, wayang potehi masih dapat dipentaskan tidak secara terang-terangan karena keunikan wayang ini hanya dilakukan di klenteng. Sebagai seniman tentunya masih dapat melakukan apresiasi seni karena wayang ini walaupun tanpa penonton tetap dapat melakukan pentas. Dalang wayang potehi masih dapat “mendalang” karena misi yang terkandung dalam ceritera wayang seolah-olah merupakan dialog dengan para lelulur, dan dewa-dewa yaitu sebagai penghibur para dewa yang berada di klenteng, dimana wayang ini dipentaskan. Hal inilah yang berbeda dengan wayang golek atau wayang kulit pada umumnya.

Pada  tahun 1970 -1990 merupakan masa suram bagi wayang Potehi karena tindakan pemerintah yang bersifat represif terhadap budaya Cina, padahal kesenian ini telah mengalami akulturasi , tumbuh bersama budaya lokal dan menjadi budaya Indonesia. Dalam masa suram, wayang Potehi sangat sulit untuk melakukan pementasan meskipun wayang ini dimainkan oleh penduduk pribumi. Setelah reformasi wayang Potehi dapat dipentaskan kembali, namun masyarakat sekitar sulit untuk memahami dan menerima budaya ini . Mereka lebih senang mengembangkan kesenian barongsay yang lebih atraktif . Bahkan pada setiap acara baik yang digelar oleh pemerintah kota Semarang seperti memperingati ulang tahun kota Semarang, atau acara-acara lain yang digelar oleh masyarakat seni barongsay ikut tampil dan pada saat ini  telah masuk dalam cabang olah raga wushu.

Keengganan masyarakat sekitar terhadap wayang Potehi ini karena generasi muda saat ini lebih tertarik pada “budaya instan” . Kehadiran komik, cerita silat telah tergeser pada  media audio visual yang lebih menarik perhatian mereka.

Wayang Potehi bukan termasuk ritual keagamaan meskipun dimainkan di klenteng. Pertunjukan wayang Potehi di klenteng , meskipun tidak ada penontonnya  dan berlangsung beberapa hari, tetap pentas karena  bagi dalang tidak ada masalah karena fungsinya sebagai sarana komunikasi terhadap para leluhur. Atau dewa-dewa.  Pertunjukan wayang ini tidak  dilakukan semalam suntuk  seperti wayang kulit, tetapi hanya berdurasi 1,5 atau 2 jam. Berdasarkan hasil wawancara dengan penonton, wayang potehi ini yang menarik adalah suara musiknya yang menghentak, dan bukan misi yang terkandung di dalamnya. Apresiasi terhadap wayang potehi ini justru terletak pada dalangnya sendiri bagaimana dia dapat menghayati, dan se-olah-olah dapat berdialog dengan leluhurnya meskipun tanpa penonton.

Seni pertunjukan warisan budaya Cina yang melekat pada masyarakat Jawa adalah Wayang Kulit Cina Jawa yang berkembang setelah keberadaan Wayang Potehi di Yogyakarta. Wayang kulit Cina-Jawa ini sering disebut sebagai revolusi dari wayang Potehi, dan terkenal mulai tahun 1925 sampai 1967. Sebutan untuk wayang kulit Cina-Jawa adalah   “Wayang Thithi. Kata “thithi” berasal dari suara alat musik yang terbuat dari kayu berlubang, jika dipukul akan mengeluarkan suara thek....thek....thek. Suara gemericing kepyak terdengar seperti suara thi....thi....thi. Menurut F.Seltmann 14 , penulisan lakon wayang Cina-Jawa dilakukan oleh Gan Thwang Sing , seorang dalang yang sangat terkenal dan ahli di bidangnya. Ia menulis sendiri lakon ceritera wayangnya dan sekalian memainkannya. Buku-buku lakon wayang tersebut ditulis dalam huruf Jawa , sedangkan sumber ceriteranya berasal dari floklore Cina kuno. Pengetahuan tentang cerita/legenda Cina  diperoleh dari kakeknya ketika ia masih muda.

Kisah yang ditampilkan antara lain: Thing Jing Nga Ha Ping She. Dalam bahasa Jawa diterjemahkan : Rabenipun raja Thig Jing ( Pernikahan Raja Tig Jing). Nama-nama para tokoh lakon, negara, kerajaan. Kadipaten, kahyangan, dan lain-lain ditulis sesuai dengan nama aslinya dalam bahasa “Hokkian”. Istilah kepangkatan, jabatan, gelar, dan lain-lain disesuaikan dengan struktur jabatan yang dipergunakan di kerajaan yang berada di Jawa  seperti narendra, pangeran, patih, adipati, bupati, tumengung,pandita, radyan, dyah, abdi, prajurit.

Buku lakon ini dimulai dengan menggambarkan lokasi adegan seperti pada wayang kulit , misalnya keadaan di kahyangan. Setelah itu dilanjutkan dengan menyebutkan tokoh-tokoh wayang sesuai dengan ceritaya, dan diakhiri dengan jalan cerita sesuai dengan lakon yang dibawakannya. Adegan wayang thithi hampir sama dengan wayang kulit seperti dalam janturan, suluk maupun kandha seluruhnya menggunakan idiom-idiom pedalangan Jawa. Bahan yang dipergunakan untuk membuat wayang thithi,  ini oleh Gan Thwan Sing  semulai berasal  dari kulit kerbau namun ketika memasuki Perang Dunia ke-II digunakan  karton tebal, karena harga-harga membubung tingi termasuk kulit kerbau. Menurut pengakuan Seltmann kualitasnya tidak jauh berbeda dengan bahan dari kulit kerbau. Koleksi wayang ini sekarang berada di Affenberg-Salem (Jerman) yang merupakan koleksi dari Dr. Walter Angst.

Sejak Gan Thwan Sing wafat, naskah-naskah tersebut tidak pernah dibaca. Bahkan ketika Gan Thwan Sing (Gani Lukito) wafat pada tahun 1982, koleksinya yang berupa naskah-naskah kuno tersebut dibakar oleh isterinya karena ia tidak dapat membacanya, dan tidak ada  yang merawatnya. Warisan budaya yang sangat tinggi nilainya ini sangat disesalkan tidak ada generasi penerus yang melestarikannya.

Pagelaran wayang thithi hampir sama dengan wayang kulit purwo selain berfungsi sebagai hiburan juga mengandung misi politik, sosial, ekonomi, dan lain-lain. Di samping itu terdapat pula fungsi ritual yaitu memuja para dewa dan leluhurnya.  Pagelaran wayang thithi dapat diadakan dimana saja seperti: klenteng, rumah penduduk, khususnya yang mempunyai hajatan dalam pernikahan, ulang tahun, syukuran.

Seorang dalang wayang Cina-Jawa ini seperti dalang pada umumnya harus memilki kemampuan dalam mengucapkan mantra sebelum memulai pertunjukan . Di samping itu dalang harus dapat menguasi gendhing (lagu) atau tembang-tembang Jawa, menguasai ceritera, dan bahasa Jawa dari segala tingkatan masyarakat seperti bahasa di lingkungan kraton, masyarakat biasa, dewa, pendeta, raksasa. Selama empat dasa warsa, Gan Thwan Sing telah berhasil mendidik empat orang dalang wayang Cina-Jawa, mereka itu adalah :
  1. Kho Thian Sing atau Mbah Menang, berasal dari kalangan peranakan Cina-Jawa. Pentas wayang yang dimainkannya sangat disukai oleh penonton kalangan masyarakat Cina.
  2. Raden Mas Pardon atau Raden Mas Gondomastuti, seorang seniman dari kalangan bangsawan.
  3. Megarsemu , seorang priyayi punggawa keraton.
  4. Pawiro Buang , seorang seniman dari kalangan penduduk biasa.
Ke-empat seniman tersebut wafat lebih dahulu dari Gan Thwan Sing dan mereka tidak melakukan kaderisasi. Alat-lat pertunjukkan wayang thithi tidak jauh berbeda dengan wayang kulit purwo seperti : kelir (tirai) atau layar kain putih ukuran 130x390 cm yang direntangkan pada dua buah tiang. Kelir buatan Gan Thwan Sing diberi tulisan dalam bahasa Melayu, terletak di tengah sisi bawah yang berbunyi: “ Terbikin oleh Gwan Thwan Sing-Djokja, 27 November 1942” peralatan lain seperti kambi kelir, kotak, cempala,kepyak,blencong, sapit blencong, gedebog.

Tata cara pertunjukan wayang Cina-Jawa tidak berbeda dengan wayang kulit pura yang terbagi dalam tiga pembabakan yaitu:
  1. Babak awal pertunjukkan diiringi dengan gending-gemdhing pathet nem
  2. Babak pertengahan, dalang memberi isyarat kepada para pemusik (niyaga) agar membunyikan gending linur dan dikuti dengan gendhing pathet sanga
  3. Babak akhir pertunjukan diiringi dengan gendhing pathet manyura
  4. Sebagai penutup iringan musik gamelan menyajikan gendhing ayak-ayakan pamungkas.
Waktu pertunjukan berlangsung selama enam sampai tujuh jam dan dapat digelar pada siang dan malam hari. Biasanya dimulai pukul 21.30 sampai pukul 04.30. Pertunjukan ini juga dapat pula dilakukan selama empat atau lima jam tergantung pesanan dan jalan ceritanya. Dalam pertunjukan ini tidak ditampilkan tokoh punakawan karena dalam tradisi Cina tidak dikenal tokoh ini . Sebagai pengganti adegan selingan, pada waktu istirahat ditampilkan seorang tokoh berbusana petugas keamanan dengan membawa sebuah pengumuman yang berbunyi: “istirahat 10 menit”.
Pada perkembangan selanjutnya Gan Thwan Sing menciptakan tokoh-tokoh mirip punakawan, yang diberi busana dan tata rambut bercorak Cina klasik, namun tokoh Semar tidak ditampilkan, karena tokoh ini di dalam adegan wayang kulit purwo merupakan tokoh yang “terhormat” dan merupakan lambang kemuliaan . Pengiring adegan wayang ini menggunakan gamelan slendro dan pelog, tidak seperti wayang Potehi yang menggunakan iringan musik seadanya dan menunjukkan ciri-ciri musik berasal dari Cina.


V. APRESIASI SENI
Fungsi legenda yang dihasilkan oleh golongan etnik tertentu mencerminkan budaya masyarakat yang mewakili suatu jaman dan karakter manusia. Demikian pula pada legenda dalam bentuk wayang Potehi maupun wayang Thithi , karena tidak ada penciptanya legeda tersebut berkembang dari tradisi lisan atau cerita dari mulut ke mulut yang dituturkan dalam bentuk dongeng. Di samping itu penulis legenda dapat mengembangkannya dalam bentuk komik yang sumber ceritanya berasal  dari legenda Cina atau dalam bentuk  saduran. Bagi seniman yang mempunyai daya kreatifitas tinggi dikembangkan pula dengan membuat cerita baru namun disesuaikan dengan kondisi wilayah dimana ceritera itu muncul. Seni berupa wayang Potehi lebih cenderung pada peran dalang dalam memainkan tokoh-tokoh dengan berbagai karakter manusia yang berfungsi sebagai media pendidikan, kisah percintaan, kepahlawan yang merupakan suri tauladan bagi masyarakat. Peran seorang dalang sangat menonjol karena ia sebagai sutradara harus dapat menampilkan alur cerita secara runtut, termasuk instrumen pengiringnya yang mengandung  nilai ekstrinsik jika ditinjau dalam sebuah karya seni. Sedangkan  Nilai intrinsik adalah misi yang terkandung di dalam cerita tersebut. Oleh karena itu seorang penonton yang dapat menghayati nilai seni termasuk nilai ekstrinsik dan intrinsik akan memberikan apresiasi terhadap seni pertunjukan yang dihayatinya. Demikian pula pada pentas wayang Potehi dan wayang thithi  para  penonton atau penghayat seni yang tertarik pada seni tersebut akan memberikan apresiasinya.

Penghayatan terhadap karya seni tersebut  pada tahun 1960-an dapat dikatakan mempunyai daya tarik bagi penonton. Hal ini dapat diketahui dari animo masyarakat terhadap seni pertunjukan baik berupa wayang orang, wayang kulit, atau ketoprak . Cerita dari mulut kemulut berupa dongeng atau melalui komik pada waktu itu telah melekat dalam imajinasi masyarakat sehingga melalui visualisasi berupa seni pertunjukan tersebut akan semakin kuat dalam memberikan apresiasinya. Hal ini diperkuat oleh pernyataan seorang informan bernama Kwa Tong Hay 16 menunjukkan bahwa ada kesamaan tema cerita antara beberapa kisah Tionghoa (Cina) dan Jawa. Sebagai contoh adalah cerita bidadari turun ke bumi kemudian kawin dengan manusia yang ada dalam cerita Joko Tarub. Cerita ini ternyata terdapat dalam legenda klasik Cina yaitu “Dewi Ketujuh” dan legenda “Putri Merak Rona” di daerah Yunnan. Namun lebih lanjut Kwa Tong Hay mengindikasikan keragu-raguan tentang bagaimana kesamaan cerita itu dapat terjadi. Ia mencoba memberikan asumsi bahwa kesamaan itu mungkin terjadi melalui momentum kedatangan Laksamana Cheng Ho , dimana diceritakan bahwa pelaut itu ketika datang ke Simongan (Semarang) mereka saling bertukar cerita dari penduduk setempat.

Pendapat Kwa Tong Hay tersebut menyiratkan dua hal yaitu: di satu sisi baik disadari atau tidak, ia telah mengemukakan difusi kebudayaan. Di sisi lain pendapatnya itu mengidentifikasikan ketidak pastian apakah kedua etnis Cina dan Jawa yang bertemu tersebut saling mempengaruhi atau salah satu mepengaruhi yang lain atau disebut sebagai akulturasi. Hal yang menarik dari indikasi ketidak pastian itu adalah Kwa Tong Hay mencoba menerangkan lebih lanjut dengan memberikan gambaran pengaruh cerita silat juga bersumber dari cerita-cerita legenda atau dongeng yang diceritakan secara lisan dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Berdasarkan pengamatan penulis ketika tahun 1960-an hampir semua persewaan buku komik cerita silat Cina sangat diminati mulai generasi muda sampai generasi tua sehingga cerita itu sudah melekat dan diterima oleh masyarakat seperti Sam Kok dan lain-lain. Demikian pula cerita saduran seperti penulis SH Mintardjo dalam “ Bende Mataram”.

Menurut G.M .Adyanggono indikasi diterimanya cerita silat Cina itu terletak bukan hanya pada proses penyaduran dan bahkan penggabungan unsur-unsur Cina, tetapi tokoh-tokoh dan karakternya disesuaikan dengan kondisi lingkungan setempat. Hal ini dapat pula dikatakan bahwa cerita silat Cina telah mengilhami perkembangan cerita silat Jawa, karena alur cerita silat tersebut sangat menarik termasuk penokohan dan tema yang layak untuk ditiru dan dijadikan parameter untuk membuat cerita khas Jawa.

Demikian pula menurut Gan Kok Hwie 17 menyiratkan bahwa bentuk apresiasi etnis Jawa terhadap cerita lisan Cina terletak pada animo mereka dalam membaca cerita silat Cina. Menurut kesaksiannya pada tahun 1960-an pengiriman komik dari Semarang ke Jakarta dilakukan secara intensif mengingat  banyaknya penggemar cerita silat yang  berburu komik  Selanjutnya ia juga berpendapat bahwa bentuk apresiasi budaya antara Cina dan Jawa tidak hanya terletak pada bagaimana orang Jawa menghargasi cerita-cerita silat Cina dan bahkan menyadurnya , tetapi sebaliknya juga bagaimana orang Cina menghargai cerita-cerita khas Jawa seperti cerita Kancil Nyolong Timun, Angling Darmo.

Media tutur yang disampaikan oleh orang tua kepada anak-anaknya baik cerita silat Cina seperti  Sam Kok dan Soen Go Kong maupun cerita asli Jawa Kancil Nyolong Timun merupakan sarana untuk merangsang minat baca pada anak-anak karena setelah mereka terimajinasi lewat dongeng akan berminat pula untuk dapat membacanya sendiri lewat komik. Selanjutnya melalui visualisasi baik pada wayang Potehi, Wayang Thithi atau pada seni pertunjukan ketoprak.

Media tutur pada masa kini nampak kurang menarik bagi anak-anak karena orang  tua masa kini ada kecenderungan tidak  membudayakan budaya tutur melalui dongeng sebelum tidur . Padahal budaya tutur melalui dongeng pada anak-anak dapat merangsang seorang anak untuk berimajinasi. Selanjutnya apabila dongeng anak-anak itu terdapat dalam sebuah karya berupa cerita bergambar atau komik, meraka akan terangsang untuk membacanya. Pergeseran budaya tutur ini  disebabkan karena  kehadiran media elektronik lebih menarik perhatian meraka.

Ketidaktertarikan generasi muda terhadap hal-hal yang bersifat tradisional diungkapkan oleh Berkowitz18 . Bagi kebanyakan anak muda , tradisi sudah tidak mempunyai arti lagi. Ketidak tertarikan tersebut juga didukung oleh hilangnya peran dan otoritas orang tua akibat tekanan ekonomi yang mengharuskan mereka bekerja di luar rumah dalam waktu yang panjang sehingga tidak ada waktu lagi untuk menjalankan tradisi yang ada.

Apresiasi terhadap wayang Potehi menurut Thio Tiong Gie 20 adalah bentuk penerimaan orang Jawa sebagai pendukungnya mulai dari pembutan wayang hingga sebagai pengiring musik. Pada pementasan ini terjalin hubungan ketergantungan diantara kedua etnik tersebut. Bahkan pada masa Orde Baru ketika belum ada Instruksi Presiden no.14/1967 , pemerintah bahkan memberikan pengakuan resmi terhadap kesenian wayang Potehi, melalui Thio Tiong Gie yang berhak untuk mengurus administrasi ke Kantor Pendidikan dan Kebudayaan Jawa Tengah untuk mendapatkan perijinan. Demikian pula wayang kulit Jawa , perijinannya juga melalui Ki Narto Sabdo yang berhak untuk memberikan rekomendasi terhadap munculnya dalang baru ke Depdikbud.

Pakem cerita dalam wayang Potehi masih asli berasal dari legenda Cina karena dalangnya tidak berani merubahnya karena roh wayang Potehi melekat pada budaya asli Cina. Hal ini berbeda dengan wayang kulit Cina-Jawa (wayang thithi) telah terjadi sinkretisme, yaitu ceritanya bersumber pada folklore Cina Kuno , sedangkan gaya, skenario pementasan (seperti janturan, suluk, dan kandha), dan penciptaan tokoh-tokoh , jabatan telah menggunakan istilah-istilah Jawa termasuk musik pengiringnya.

VI. SIMPULAN
Masyarakat Cina yang bermigrasi ke pulau Jawa telah melahirkan tardisi budaya baru yaitu budaya Cina-Jawa sebagai hasil perkawinan antara budaya Cina dan Jawa. Proses persebaran budaya tersebut diperkuat dengan kedatangan laksamana Cheng Ho ke Pantai Utara Jawa yang tersebar mulai Batavia ke Semarang dan selanjuttnya terjadi akulturasi budaya dalam bentuk wayang Potehi dan Wayang Thithi. Cerita yang diambil dari daratan Cina berupa folklore Cina Kuno pada kenyataannya masih dipertahankan dalam pertunjukan wayang Potehi, meskipun instrumen musiknya dan pembuatannya dilakukan oleh masyarakat pribumi. Namun perkembangan selanjutnya muncul pula dalang wayang Potehi yang berasal dari etnis Jawa yang mau mempelajarinya. Wayang Potehi masih menunjukkan sifat sakral karena dipentaskan di klenteng dan sifat kesakralan ini ditunjang pula pada pakem cerita asli dari daratan Cina yang tetap dipertahankan karena dalang tidak berani merubahnya mengingat dalam pedalangan wayang Potehi tidak terpengaruh oleh penontonnya karena lakon yang dibawakan merupakan alat penghubung dan penghibur para leluhur mereka dan dewa-dewa yang ada dalam klenteng. Berbeda dengan wayang Thithi, telah terpadu dengan budaya Jawa termsuk pengiring gamelan dan lain-lain. Namun sumber cerita masih menggunakan cerita asli folklore Cina Kuno. Alur cerita yang menarik dalam cerita silat dan dongeng-dongeng dari cerita lisan sangat mendudkung apresiasi masyarakat terhadap budaya Cina. Hal ini diperkuat pula munculmnya seni pertunjukan kethoprak ide cerita berasal dari folklore Cina , namun nama-nama tokoh telah diubah , disesuaikan dengan kondisi lingkugan setempat. Pengakuan terhadap budaya Cina-Jawa pada masa Orde baru terkikis karena larangan terhadap budaya Cina sehingga mempercepat runtuhnya wayang Potehi dan wayang Thithi. Ketika dicabutnya larangan tersebut pada tahun 2000 oleh Presiden Abdulrachman Wachid, budaya Cina-Jawa ini tidak mendapatkan respons pada generasi masa kini, sehingga yang masih berkembang adalah seni barongsay yang lebih atraktif dan kini telah masuk ke dalam salah satu cabang olahraga wushu. Akulturasi budaya Cina-Jawa pada kenyataannya telah menumbuhkan minat baca bagi generasi muda tahun 1960-am sehingga apresiasi terhadap budaya Cina-Jawa mendapatkan respons masyarakat . Berawal dari cerita komik legenda Cina pada kenyataannya telah menumbuhkan pula pada minat  baca masyarakat. Demikian pula apresiasi budaya Cina-Jawa dalam pertunjukan kethoprak dengan menyadur cerita silat Cina mendukung pula apresiasi terhadap seni pertunjukan baik Wayang maupun kethoprak pada masa itu. Kebiasaan mendongeng perlu ditanamkan kepada anak-anak Balita agar merangsang untuk berbicara dan menumbuhkan minat baca pada anak-anak. Apresiasi terhadap karya seni tradisional ini perlu ditumbuhkan kembali pada muatan-muatan lokal sejak dini sehingga akan menumbuhkan pula apresiasi terhadap sejarah

       

CATATAN
  1. Conny Handayani, Kontribusi WNI Keturunan Tionghoa dalam memajukan Pariwisata Indonesia Pasca Reformasi : Studi Wisata Budaya dan Wisata Ziarah Peninggalan Warisan Budaya Cina di Semarang.(Makalah disampaikan dalam Seminar Nasional Memperingati 600 tahun Kedatangan Laksamana Cheng Ho, 2 Agustus, 2005)
  2. Peninggalan Budaya Cina di Semarang, (makalah Seminar Nasional Memperingatai 600 tahun Kedatangan Laksamana Cheng Ho, 2 Agustus 2005 di Wisma Perdana Semarang.
  3. Pan, Lynn, 1998. The Encyclopedia of Chinese Overseas. Chinese Heritage Center, dalam Conny Handayani, 2005:9
  4. Ch. Dwi Anugrah, Wayang Potehi Perekat Kebersamaan, dalam KOMPAS, 19 Januari 2009.
  5. Bakker, SJ, JWN,1984. Filsafat Kebudayaan (Sebuah Pengantar), Yogyakarta: Yayasan Kanisius
  6. Suwaji Bastomi,1992, Wawasan Seni, Semarang: IKIP Press.
  7. Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas.
  8. P. Haryono, 1994, Kultur Jawa dan Cina: Pemahaman Menuju Asmilasi Kultural, Jakarta: Sinar Harapan.
  9. Dwi Woro Mastuti , Wayang Potehi dari Cina ke Jawa ,dalam Kompas Minggu, 11 Februari 2007.
  10. Amen Budiman, 19 Desember 1975, Gang Lombok Dan Seputar Wilayahnya.
  11. Wawancara dengan Pramono, 5 Juni 2008.
  12. Kompas, Rabu, 21 Januari 2004, halaman 8.
  13. Ketoprak adalah seni teater tradisional yang mengisahkan ceritera kepahlawanan . Kelompok ketoprak yang terkenal di Yogyakata adalah Cokrojiyo.
  14. Dwi Woro R. Mastuti, 2007 (Kompas Minggu, 11 Februri 2007)
  15. F.Seltmann, Wayang Thithi-Chinesisches Schattenspiel in Jogjakarta dalam RIMA, Vol.10,no.1, January-June, 1976, hal.51-75.
  16. Baca makalah Dwi Woro R. Mastuti, Wayang Cina di Jawa Sebagai Wujud Akulturasi Budaya dan Perekat Negara Kestuan Republik Indonesia , dalam Seminar Naskah Kuno Nusantara dengan Tema Naskah Kuno Sebagai Perekat Negara Kesatuan Republik Indonesia di Perpustakaan Nasional Tepublik Indonesia, Jakarta, 12 Oktober 2004
  17. Lihat G.M. Addhyanggoro, Membangun Kebersamaan lewat Tradisi Cerita Lisan, makalah Seminar Nasional Memperingati 600 tahun Kedatangan Cheng Ho, 2 Agustus 2005, hal.3
  18. Ibid , hal.8
  19. Berkowitz, MI, The Tenacity of Chinese Folk Tradition (Occasional Paper) No.33, July,1975, hal. 29 (Ibid, hal.9)
  20. Ibid, hal.10


itulah tadi artikel tentang Pertunjukan Wayang Potehi Dan Wayang Thiti. terimakasih atas kunjungannya n jangan bosan-bosan ataupun jenuh untuk berkunjung kembali di blog kumpulan ilmu dan Seputar Informasi Terkini, semoga ada guna dan manfaatnya. he he he. wassalam